Rasulullah saw di undang oleh si faqir

Dikisahkan dalam Shahih Al-Bukhari, terdapat seorang faqir yang sangat merindukan untuk dapat mengundang Rasulullah SAW ke rumahnya. Namun, harapan itu hanya terpendam dalam hatinya karena merasa tidak ada sesuatu yang layak disuguhkan bagi Nabi apabila beliau bersedia datang.

Suatu hari, si faqir mendapatkan sedekah berupa makanan yang sangat istimewa, bubur daging yang sangat lezat.

Mendapat sedekah itu, tidak sedikit pun terpikir olehnya untuk memakannya meskipun dalam hidupnya tidaklah mudah menikmati makanan selezat itu. Hanya Rasulullah yang terbersit dalam benaknya. Ia bermaksud mengundang beliau untuk datang ke rumahnya. Si faqir sudah membayangkan alangkah bahagiannya bila Nabi bersedia datang ke rumahnya dan ia suguhkan makanan istimewa itu. Wajahnya berseri dan senyum pun terus terlihat dari bibirnya. Hatinya tak henti-hentinya menyebut Nabi.

Langkahnya diayun dengan sangat berat menuju kediaman Nabi. Malu, karena merasa tak pantas, dan harapan yang terlalu mendalam dan lama terpendam bercampur menjadi satu dalam benaknya. “Pantaskah seorang nan teramat faqir sepertiku mengundang Nabi, Rasulullah, manusia pilihan, sebaik-baik makhluk, untuk mendatangi rumahnya yang hanya berbentuk gubuk kecil dan sempit itu?” Pertanyaan semacam itu terus muncul dan berkecamuk dalam benaknya.

Namun, kerinduan dan harapan agar rumahnya disinggahi manusia paling mulia tak dapat menyurutkan langkahnya, terlebih lagi ia merasa, “Sekaranglah saatnya mengundang Rasulullah karena sudah tersedia makanan yang istimewa.”

Tibalah si faqir di hadapan Nabi. Ia mengutarakan niatnya di hadapan Rasulullah yang penuh kasih sayang itu.

Dengan senyum yang menenteramkan hati siapa pun yang berada di hadapan beliau, Nabi menyambut undangan si faqir itu dengan wajah yang berseri-seri.

Setelah tiba di rumah si faqir, Nabi pun duduk dengan beberapa sahabat yang turut mendampingi.

Dengan setengah tergopoh-gopoh si faqir menyuguhkan bubur daging yang sudah tersedia sedari sebelumnya ke hadapan Nabi agar beliau berkenan menikmatinya.

Dengan wajah berseri-seri Nabi pun mengulurkan tangan beliau yang suci untuk mencicipi hidangan yang sudah tersedia.
Tiba-tiba seorang sahabat berbisik kepada beliau, “Wahai Rasulullah, sesungguhnya makanan yang ada di hadapan engkau adalah berasal dari sedekah, yang diharamkan untukmu.”

Si faqir, yang mendengar bisikan sahabat kepada Rasulullah, tiba-tiba wajahnya memerah, karena menahan malu dan sangat terpukul, karena menganggap Nabi tidak akan mungkin bersedia menyantap hidangan yang ia telah suguhkan.

Melihat wajah si faqir yang memerah itu, Nabi tersenyum. Hatinya tak mampu melihat kekecewaan umatnya.

Beliau kemudian berkata kepada sahabat itu, “Wahai sahabatku, sesungguhnya makanan ini benar sedekah bagi si Fulan. Adapun apa yang diberikan si Fulan (si faqir) ini kepadaku, ini adalah hadiah yang terbaik untukku.”

Kemudian Nabi pun memakan hidangan itu bersama semua sahabat yang bersama beliau, termasuk si faqir, yang wajahnya kembali ceria karena apa yang diidam-idamkannya benar-benar telah menjadi kenyataan.

kutipan  dari taishiyahnya Al Habib Mundzir bin Fuad AlMusawa pada acara Maulid Nabi 15 Februari 2011 di Monas.

Sumber : dikutip dari majalah-alkisah.com

Iklan

Tentang abizakii

"Seorang hamba Allah yang berusaha mengenal dan mencintai Nabi-Nya"
Pos ini dipublikasikan di Rasulullah SAW dan tag , , , , , . Tandai permalink.

2 Balasan ke Rasulullah saw di undang oleh si faqir

  1. nanangchairudin berkata:

    sungguh bijaksana perbuatan yg dilakukan Rosulullah SAW,

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s