Ya Rasul Salam ‘Alaika

By: Habib Jindan Naufal bin Jindan
Habib Jindan Naufal bin JindanRasulullah Shallallahu alihi wa alihi wa sohbihi wa sallam merupakan makhluk yang paling mulia di sisi Allah. Bahkan Allah tidak menciptakan makhluk yang lebih dicintai dari Nabi Muhammad Shallallahu alaihi wasallam. Ini merupakan suatu hal yang pasti dan disepakati tanpa ada keraguan sama sekali. Bahkan merupakan suatu ijma’ ulama ahli sunnah wal jama’ah bahwa Tanah yang menghimpit jasad Rasulullah di dalam kuburnya, merupakan tanah yang paling mulia, bahkan lebih mulia dari surga, arsyi dan kursy.

Maka betapa Allah ta’ala mendidik ummat untuk mengagungkan dan menghormati kekasih dan utusannya ini, sehingga Allah menurunkan banyak ayat di dalam AlQuran yang isinya memuji Rasulullah dan menunjukkan betapa tinggi kedudukan Nabi Muhammad shallallahu alaihi wa sallam.

Firman Allah : Sungguh engkau (wahai Muhammad) berada di atas suatu budi pekerti yang amat luhur. Padahal yang mengajarkan budi pekerti kepada ArRasul tidak lain dan tidak bukan adalah Allah Ta’ala, bersabda Rasulullah : Tuhan ku telah mengajarkan akhlak dan adab kepadaku, dan sangat sempurna di dalam mendidikku. Berkata ‘Aisyah : Akhlak Rasulullah adalah AlQuran.

Maka di bulan Rabiul Awwal, haruslah seorang mu’min mengagungkan bulan yang mulia ini, sebagai lambang pengagungannya terhadap Rasul. Sebab bulan ini merupakan bulan kelahirannya Rasulullah.

Di dalam hadist disebutkan akan sikap Rasulullah terhadap hari kelahirannya, sehingga disebutkan bahwasanya Beliau ditanya mengapa berpuasa di hari senin ? Maka dijawab : Di hari senin itulah aku dilahirkan dan diutus oleh Allah Ta’ala. Rasul pun merayakan hari kelahirannya sendiri.

Ulama di dalam menjelaskan hadist ini mengatakan bahwa perayaan atas kelahiran Rasulullah merupakan hal yang telah dilakukan sejak masa beliau bahkan oleh beliau sendiri, akan tetapi cara merayakannyalah yang berbeda. Sehingga Rasul merayakannya dengan berpuasa, ada pula yang merayakannya dengan memberi makan kepada orang banyak, ada pula yang merayakannya dengan berdzikir dan bersolawat kepada beliau.

Yang jelas bahwa kegembiraan dengan kelahiran Nabi Muhammad merupakan hal yang dianjurkan dalam islam. Allah berfirman : Katakanlah (wahai Muhammad) bahwa dengan karunia dan rahmat Allah, maka bergembiralah dengan hal tersebut. Dan tanpa diragukan bahwa Rasul merupakan rahmat Allah yang terbesar, Dan tidaklah kami mengutusmu (wahai Muhammad) melainkan sebagai rahmat bagi sekalian Alam.

Adapun pujian terhadap Nabi Muhammad merupakan satu hal yang dilakukan oleh sahabat bahkan di hadapan Rasulullah. Di banyak hadist disebutkan bahwa banyak orang orang dan penyair yang datang kepada Rasul dan mengucapkan syair yang berisikan pujian terhadap Rasulullah, maka Rasul pun menyambut mereka dan menghormati mereka serta menyambut baik atas pujian mereka.

Sebab beliau tahu bahwa mereka melakukan hal tersebut untuk mendapatkan ridho beliau, yang mana mencari ridho Rasul merupakan jalan untuk mendapatkan keridhoan Allah ta’ala. Dan mereka para sahabat Rasulullah, bagaimana mereka tidak memuji Rasulullah, sedangkan Allah sendiri memuji ArRasul shallallahu alaihi wasallam.

Kegembiraan terhadap kelahiran Rasul merupakan hal yang baik di dalam syariat, bahkan mengenang kisah kelahiran Nabi atau Rasul merupakan sesuatu yang dicontohkan oleh Allah dalam AlQuran.

Sehingga di dalam AlQuran Allah menceritakan tentang kelahiran Nabi Isa alaihi salam, juga tentang kelahiran Nabi Musa alaihi salam. Yang mana Allah menceritakan itu semua secara mendetail. Apabila Allah menceritakan kisah kelahiran mereka para Nabi, maka mengapa kita tidak boleh mengenang kisah kelahiran Pemimpin sekalian Nabi dan Rasul ?

Rasulullah menceritakan bahwa Allah ta’ala meringankan adzab terhadap Abu Lahab di neraka pada setiap hari senin, di karenakan kegembiraannya atas kelahiran Nabi Muhammad sehingga ia membebaskan budaknya yang bernama Ummu Aiman yang membawa kabar gembira tersebut kepadanya. Hadist ini disebutkan di dalam Sohih al Bukhori.

Padahal Abu Lahab adalah seorang yang kafir yang disebutkan akan kebinasaannya di dalam AlQuran, sehingga turun surat khusus untuk menceritakan tentang kebinasaannya. Akan tetapi Allah tidak melupakan kegembiraannya dengan kelahiran Nabi Muhammad hingga meringankan adzab baginya setiap hari senin, hari kelahiran Rasulullah.

Maka bagaimana halnya dengan seorang hamba yang mu’min, yang seumur hidupnya bergembira dengan kelahiran Rasulullah dan meninggal dalam keadaan Islam ? Pastilah derajat yang besar bagi mereka, firman Allah : Katakanlah (hai Muhammad) bahwa dengan karunia dan rahmat Allah, maka bergembiralah dengan hal itu, itu (kegembiraan kalian) lebih baik dari apa yang mereka kumpulkan. Kegembiraan dengan rahmat dan karunia Allah dituntut oleh AlQuran, dan kegembiraan tersebut lebih mahal dan lebih berharga dari apa yang dikejar kejar dan dikumpulkan manusia baik itu harta ataupun kedudukan.

Karena itu hendaknya kita memperkuat hubungan kita dengan Rasulullah, dengan menghidupkan sunnah beliau, mengenal riwayat hidup beliau, menanamkan kecintaan terhadap beliau dalam lubuk hati kita serta keluarga kita, menjadikan Rasulullah sebagai idola yang tertinggi dan paling dekat dengan umat islam, serta memperbanyak solawat kepada beliau.

Telapak tangan beliau lebih halus dari sutera, lebih lembut dari kapas dan lebih wangi dari misik. Wangi telapak tangannya menempel pada setiap benda yang disentuhnya. Berkata salah seorang sahabat : Pada saat Nabi memimpin salat dhuhur orang orang memegang telapak tangan Rasululah dan menyentuhkan ke muka mereka, aku juga memegang tangan beliau dan menempelkan ke mukaku dan aku merasakan tangan beliau lebih dingin dari es dan berbau lebih wangi dari parfum. (Riwayat Abu Juaifa Shahih Bukhari).

Semoga Allah tidak mengharamkan tangan kita yang kotor dengan kemaksiatan ini, untuk menyentuh dan menyalami tangan yang paling mulia tersebut, amiin.

Sumber : ahlussunahwaljamaah.wordpress.com

Tentang abizakii

"Seorang hamba Allah yang berusaha mengenal dan mencintai Nabi-Nya"
Pos ini dipublikasikan di Rasulullah SAW dan tag , , , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s