Sifat Zuhud Rasulullah SAW Di Dunia

Sesungguhnya Zuhud Rasulullah S.A.W di dunia adalah sesuatu yang dijalaninya dari segala kecukupan dan Rasulullah menyedikitkan urusan dunia dan seisinya.

Diriwayatkan oleh Aisyah R.A., bahwasanya Rasulullah S.A.W. tidak makan dengan kenyang selama tiga hari berturut-turut dari sepotong roti sampai beliau meninggal.

Dalam riwayat lain, Rasulullah S.A.W. makan dua hari berturut-turut hanya sepotong roti, padahal kalau beliau menginginkan pasti Allah akan memberikannya apa yang tidak tersirat dalam akal.

Dalam riwayat lain, bahwasanya keluarga Rasulullah S.A.W. tidak merasakan kenyang tiga hari dari sepotong rotipun sampai meninggal dunia.

Aisyah R.A. berkata : ” Rasulullah tidak mewariskan satu dinarpun, satu dirham, seekor kambing, ataupun seekor onta “.

Dalam hadits Amr bin Harits, bahwasanya Rasulullah S.A.W. tidak mewariskan sesuatupun kecuali sebuah pedang, seekor onta dan sebidang tanah yang dijadikan untuk shadaqah.

Berkata Aisyah R.A., bahwasanya ketika Rasulullah S.A.W. meninggal dunia, tidak ada sesuatu didalam rumahnya yang dimakannya kecuali sejumput gandum yang ditinggalkan untukku.

Diriwayatkan dari Aisyah, Rasulullah S.A.W. berkata kepadaku : ” Sesungguhnya Allah menawarkan kepadaku dataran Mekkah untuk dijadikan emas dan diberikan kepadaku, maka aku menolaknya, lalu aku berkata : Aku tidak mengharapkan itu semuanya Ya Allah, akan tetapi aku lebih senang sehari lapar dan sehari kenyang. Tatkala hari yang aku merasakan lapar, aku merendah diri dan berdo’a kepada-Mu, sementara tatkala hari yang aku merasakan kenyang, aku bersyukur dan memuji-Mu “.

Dalam Hadits lain, Jibril pernah mendatangi Rasulullah S.A.W., dan berkata : ” Sesungguhnya Allah memberi salam kepadamu dan berkata, apakah engkau mau, Aku jadikan gunung ini menjadi emas dan gunung ini selalu bersamamu kemana engkau pergi ? “. maka Rasulullah S.A.W. diam menundukkan kepalanya sejenak, lalu berkata : ” Wahai Jibril sesungguhnya dunia ini adalah rumah bagi siapa yang tidak punya rumah dan harta bagi siapa yang tidak punya harta, dan tempat berkumpul yang tidak mempunyai akal “. Kemudian Jibril berkata : ” Ya Muhammad, Allah telah menguatkan engkau dengan perkataan yang benar “.

Diriwayatkan dari Aisyah R.A.dan berkata : ” Sesungguhnya kami keluarga Muhammad pernah hidup sebulan tidak ada sesuatupun yang dapat dimasak kecuali yang terdapat hanya korma dan air saja “.

Dari Abdurahman bin ‘Auf mengatakan, : ketika Rasulullah S.A.W.wafat, beliau dan keluarganya tidak merasakan makan dengan kenyang dari sepotong roti.

Diriwayatkan dari Aisyah R.A., Abu Umamah dan Ibn Abbas, berkata Ibn Abbas : ” Rasulullah S.A.W. bersama keluarganya bermalam berturut-turut tidak mendapatkan makan malam “.

Diriwayatkan oleh Hafsah R.A., ia berkata, bahwasanya kasur Rasulullah S.A.W. dirumahnya terbuat dari tikar dilapisi dua kain, pada suatu malam aku lapisi dengan empat kain, maka ketiga pagi hari, Rasulullah S.A.W., berkata : ” Apa yang kamu lakukan pada kasurku semalam “, maka aku ceritakan. Lalu Rasulullah S.A.W. berkata : ” kembalikanlah seperti semula karena sesungguhnya hal tersebut telah memperlambat shalat malamku “. Terkadang Rasulullah S.A.W. tidur diatas tikar tanpa alas sehinggga berbekas dikulitnya.

Diriwayatkan dari Aisyah R.A., bahwasanya Rasulullah S.A.W. sama sekali tidak pernah merasakan perutnya kenyang dan tidak pernah mengadu atau mengeluh kepada seseorangpun. Walaupun berada dalam keadaan lapar sepanjang malamnya, namun tidak menghalangi puasa diwaktu siangnya. Padahal seandainya Rasulullah S.A.W. mau menghendaki, tentu beliau meminta kepada Allah semua yang terkandung di atas bumi ini. Dan aku pernah menangis kasihan melihat apa yang ada pada diri Rasulullah S.A.W. dan aku memegang/mengusap perutnya yang sedang merasakan lapar dan aku berkata : ” Seandainya engkau mau, pasti engkau mampu mendapatkan dari dunia ini yang membuat engkau selalu kenyang “. Maka Rasulullah berkata : ” Wahai Aisyah apa artinya dunia ini, saudara-saudaraku para Rasul Ulul Azam/para Rasul terdahulu mereka sabar mengalami keadaan yang lebih berat dariku, mereka datang berjalan dengan tenang apa adanya dan meninggal mendapat kemuliaan disisi Allah dan pahala yang banyak, sungguh aku malu jika aku bersenang-senang dalam kehidupanku, akan dikurangkan tempatku disisi Allah tidak bersama mereka. Tidak ada yang lebih aku sukai kecuali berkumpul dengan saudara-saudaraku para Rasul “. Demikian kata-kata Rasulullah S.A.W. kepadaku, dan sebulan setelah itu Rasulullah S.A.W wafat.
Sumber :himpunan-aidid.org

Iklan

Tentang abizakii

"Seorang hamba Allah yang berusaha mengenal dan mencintai Nabi-Nya"
Pos ini dipublikasikan di Rasulullah SAW dan tag , , , , . Tandai permalink.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s