Sabar Dalam Menanggung Derita

Allah berfirman yang artinya : ” Dan kamu telah berada ditepi jurang neraka, lalu Dia menyelamatkan kamu darinya. ” ( QS Ali Imran, 03 : 103 ).Rasulullah SAW sering mendapat gangguan yang berat dari umatnya. Begitu juga yang di alami oleh orang – orang yang memegang maqam, sejak dahulu sampai sekarang, mereka mendapat banyak gangguan, baik pada dirinya maupun hartanya.

Ketika Malik bin Dinar sedang berjalan, ia bertemu dengan seorang lelaki. Lelaki itu menanyakan letak perkampungan terdekat. Malik langsung mengarahkan jari telunjuknya ke sebuah tanah pekuburan. ” Itulah perkampungan yang sebenarnya, perkampungan hakiki. ” Lelaki itu mundur sedikit lalu dengan perasaan kurang senang berkata, ” Aku menanyakan letak perkampungan, mengapa kamu menunjukkan pekuburan kepadaku ? Apa kamu hendak mengolok – olok aku ?”Lelaki itu kemudian memukul kepala Malik dengan tongkatnya. Kepala Malik berdarah, Ia lalu berusaha menghentikan aliran darah dari kepalanya. ” Pukullah kepala yang telah lama berbuat dosa kepada Allah ini, ” gumam Malik bin Dinar.

Lelaki itu kemudian pergi. Kejadian ini diketahuin oleh orang yang kebetulan berada tidak jauh dari tempat itu. Ia lalu menghampiri pendatang tadi. ” Hai lelaki, tahukan kamu maksiat yang telah kamu lakukan hari ini ? Kamu baru saja memukul kepala orang yang paling banyak beribadah di zamannya. Kamu baru saja memukul Malik bin Dinar, seorang zahid yang terkenal. ”

Mendengar ini, lelaki itu kembali mendatangi Malik dan meminta maaf. ” Aku telah memaafkanmu dan mendoakanmu masuk surga, ” kata Malik. ” Bagaimana ini ? ” Seru lelaki itu dengan perasaan lega bercampur keheranan. ” Karena ketika kamu memukul kepalaku, aku bersabar dan balasan bagi orang yang bersabar tidak lain adalah surga. Jadi, tidaklah pantas jika aku masuk surga karena kamu, tetapi kemudian aku mendoakanmu masuk neraka. Ini bukanlah sikap seorang bijaksana, ” jelas Malik bin Dinar.

Ingatkah kalian, kesabaran, kesantunan dan kasih sayang Rasulullah Saw ketika kepala beliau dilukai, dan giginya patah, beliau malah mendoakan mereka ” Ya Allah, ampunilah kaumku, sesungguhnya mereka tidak mengerti ” Saat itu malaikat gunung tidak dapat menahan amarahnya. Ia meminta ijin untuk menimpakan gunung ke atas mereka. Namun, Rasulullah SAW berkata, ” Aku berharap dari sulbi – sulbi mereka muncul orang – orang yang akan menyembah Allah. ”

Adapun kita, jika ada seseorang yang berbuat jahat kepada kita, kita ingin agar orang itu binasa seketika dan kita tidak ingin melihatnya memiliki keturunan. Demikian itulah maqam Rasulullah SAW. Penulis Al Hamaziyah mensifatkan Akhlak beliau :  Serba pengasih, teguh hati dan kuat kemauannya, berwibawa, ma’shum, serta pemalu. Kaumnya berbuat buruk, beliau memaafkan karena kebiasaan penyantun adalah memaafkan.

Sumber : www.annurulkassyaaf.org

Iklan

Tentang abizakii

"Seorang hamba Allah yang berusaha mengenal dan mencintai Nabi-Nya"
Pos ini dipublikasikan di Kisah dan Hikmah dan tag , , , . Tandai permalink.

6 Balasan ke Sabar Dalam Menanggung Derita

  1. rouftracal berkata:

    makasih ya, ane ambil gambarnya

  2. ghaza berkata:

    Yaa Rasul … kami rindu padamu..

  3. herman berkata:

    assalamualaikum…. sy sudah lama berlangganan email pada blog ini,,,dan saya mohon izin untuk memposting ulang artikel yang telah dikirimkan ke email saya,
    atas izin nya sy ucapkan banyak terima kasih

  4. dihya berkata:

    subhanalloh…….

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s